Minggu, 29 Januari 2017

Waspadai Gejala Dan Penyebab Penyakit Jantung Koroner

Waspadai Gejala Dan Penyebab Penyakit Jantung Koroner,- Kondisi ini merupakan termasuk masalah yang dapat berbahaya bagi kesehatan, dimana hal ini juga dapat menyebabkan kematian pada seseorang. Penyakit jantung koroner terjajdi ketika arteri koroner anda mempersempit, sehingga mereka tidak dapat menyediakan darah yang kaya oksigen ke organ jantung terutama ketika seseorang selama latihan. Pada awalnya darah menurun kemungkinan tidak menimbulkan gejala penyakit arteri koroner.

Gejala Penyebab Penyakit Jantung Koroner

Namun sebagian plak terus tumbuh atau membangun di arteri koroner anda, sehingga hal ini dapat memicu terjadinya gejala jantung koroner yang harus diwaspadai, termasuk ;
  1. Nyeri dada (angina ), dimana kondisi ini menyebabkan mungkin adan mengalami tekanan atau sesak pada dada yang biasanya terjadi pada tengah atau kiri dada. Angina juga dapat dipicu ole stres fisik atau emosional.
  2. Rasa sakit yang biasanya hilang dalam beberapa menit setelah aktivitas stres terhenti. Pada beberap oarang terutama pada perempuan, nyeri ini mungkin sekilas dapat terasa tajam di leher, lengan atau punggung.
  3. Sesak napas, dimana hal ini terjadi jika hati anda tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh anda, sehingga kondisi ini mengembangkan sesak napas yang dapat disertai dengan kelelahan yang ekstrim.
  4. Serangan jantung, dimana sebuah arteri koroner tersumbat yang akhirnya menyebabkan kondisi serangan jantung. Tanda² serangan jantung klasik dapat meliputi dengan menghancurkan tekanan di dada anda, rasa sakit terjadi di bahu atau lengan serta kadang² juga disertai dengan sesak napas dan berkeringat.
Tanda² atau gejala nyeri leher atau nyeri rahang lebih terjadi pada wanita dibandingkan pria. Penyakit arteri koroner diduga mulai dengan kerusakan atau cedera pada lapisan dalam arteri koroner, kadang-kadang pada awal masa kanak-kanak

Setelah dinding dalam arteri rusak, deposito lemak (plak) yang terbuat dari kolesterol dan produk limbah selular lainnya cenderung menumpuk di lokasi cedera dalam proses yang disebut aterosklerosis. Jika permukaan istirahat plak atau pecah, sel-sel darah yang disebut platelet akan menggumpal di lokasi dengan mencoba untuk memperbaiki arteri.  Sehingga rumpun ini dapat memblokir arteri, yang menyebabkan serangan jantung.

Nah selain gejala yang harus kta waspadai dari penyakit jantung koroner. Ada juga faktor penyebab lain dari penyakit jantung yang harus anda ketahui dan waspadai, termasuk diantaranya ;
  1. Usia dapat menjadi salah satu faktor penyebab dari penyakit jantung koroner, dimana semakin bertambahnya usia maka hal ini dapat meningkatkan risiko pada penyempitan dan kerusakan arteri.
  2. Seks terbilang cukup aneh jika menjadi salah satu penyebab dari penyakit jantung koroner. Namun memang kemungkinan terjadi terutama  pada wanita setelah menopause.
  3. Sebuah riwayat keluarga telah dikaitkan sebagai risiko tinggi dari penyakit arteri koroner. Terutama penyakit jantung relatif terjadi pada usia dini. Hal ini terjadi jika ayah atau saudara didiagnosis dengan penyakit jantung sebelum usia 55 atau ibu dikembangkan sebelum usia 65 tahun.
  4. Merokok adalah termasuk kebiasaan yang sulit dihindari bagi seorang kaum pria. Orang yang sering merokok sudah termasuk mnejadi salah satu penyebab dari terjadinya penyakit jantung. Selai itu, asap yang ditularkan dari seorang yang sedang merokok juga dapat meningkatkan pada risiko penyakit arteri koroner.
  5. Tekanan darah tinggi merupakan kondisi faktor pendorong terjadinya penyakit jantung koroner. Dimana tidak terkontrolnya tekanan darah tinggi dapat mengakibatkan pengerasan dan penebalan arteri serta penyempitan saluran untuk darah mengalir.
  6. Kolesterol darah tinggi, dimana tingginya kolesterol dalam darah dapat meningkatkann pada risiko pembentukan plak dan aterosklerosis. Kolesterol tinggi dapat disebabkan oleh tingkat tinggi low-density lipoprotein (LDL), yang dikenal sebagai kolesterol "jahat". Tingkat rendah high-density lipoprotein (HDL), dikenal sebagai kolesterol "baik", bisa menjadi tanda aterosklerosis.
  7. Diabetes telah dikaitkan dalam peningkatan pennyakit arteri koroner. Hal ini terutama terkadi pada penderita diabetes tipe 2 dan berbagai faktor risiko yang sama seperti arteri koroner, seperti obesitas dan tekanan darah tinggi.
  8. Obesitas, dimana kelebihan berat badan dapat memperburuk faktor risiko lainnya.
  9. Aktivitas fisik seperti kurangnya berolahraga dapat berhubungan dengan terjadinya penyakit arteri koroner. 
Penyakit arteri koroner kadang-kadang berkembang tanpa faktor risiko klasik. Sehingga para peneliti sedang mempelajari beberapa faktor-faktor lain yang mungkin terjadi dari jantung koroner, termasuk:
  • Sleep apnea. Gangguan ini menyebabkan Anda untuk berulang kali berhenti dalam bernapas dan mulai bernapas saat Anda sedang tidur. Penurunan mendadak dalam kadar oksigen darah yang terjadi selama tidur apnea peningkatan tekanan darah dan ketegangan sistem kardiovaskular, mungkin menyebabkan penyakit arteri koroner.
  • Sensitivitas tinggi protein C-reaktif. sensitivitas tinggi C-reactive protein (hs-CRP) adalah protein normal yang muncul dalam jumlah yang lebih tinggi ketika ada peradangan di suatu tempat di tubuh Anda. tingkat tinggi hs-CRP dapat menjadi faktor risiko penyakit jantung. Diperkirakan bahwa sebagai arteri koroner yang sempit, Anda akan memiliki lebih banyak hs-CRP dalam darah Anda.
  • Trigliserida tinggi, dimana ini adalah jenis lemak (lipid) dalam darah Anda. Tingkat tinggi trigliserida dapat meningkatkan risiko penyakit arteri koroner, terutama bagi perempuan.
  • Homosistein adalah asam amino tubuh Anda menggunakan untuk membuat protein dan untuk membangun dan memelihara jaringan. Tapi tingkat tinggi homosistein dapat meningkatkan risiko penyakit arteri koroner
  • Alkohol, dimana sering mengkonsumsi minum berat dapat merusak otot jantung dan memperburuk faktor risiko PJK lainnya. Pria seharusnya tidak lebih dari dua minuman yang mengandung alkohol sehari. Perempuan harus memiliki tidak lebih dari satu minuman yang mengandung alkohol sehari
  • Preeklamsia, dimana kondisi ini dapat terjadi selama kehamilan. Dua tanda-tanda utama preeklamsia adalah peningkatan tekanan darah dan kelebihan protein dalam urin. Preeklamsia adalah terkait dengan risiko seumur hidup terhadap penyakit jantung, termasuk CHD, serangan jantung, gagal jantung , dan tekanan darah tinggi. 
Itulah beberapa informasi mengenai Gejala Penyebab Penyakit Jantung Koroner yang harus diwaspadai, sehingga anda menjadi lebih berhati² dalam menanggapi kondisi tersebut..Semoga informasinya bermanfaat..

Butuh Pengobatan Awal Untuk Penyakit Jantung Koroner Yang Ampuh dan Tanpa Biaya Mahal?


Tepat Disini Tempatnya !

INI DIA QnC Jelly Gamat 100% Alami, Aman & Bebas Efek Samping. Qnc Jelly Gamat adalah obat herbal produk ASLI indonesia yang diproduksi oleh PT Bijaksana Maju Utama dan dipasarkan oleh CV Peduli Semesta Alam serta telah dilengkapi dengan legalitas yang sudah terdaftar di DEPKES P-IRT No : 109321601291-1229 dan bersertifikat 100% HALAL dari MUI.


* Harga Qnc Jelly Gamat perbotol Rp. 155.000 | ISI 300ml *

Cukup dengan konsumsi Qnc Jelly Gamat 3x sehari sebanyak 2 sendok makan sebelum makan secara rutin Ampuh Atasi Jantung Koroner Sampai TUNTAS Tanpa Kambuh Lagi !!


Tertarik Untuk Mencobanya?


QEP-JK : Jumlah Pesanan : Nama : Alamat Lengkap : No.HP/Tlp

Kirim Ke 081.2211.88261

Informasi Lebih Lengkap Klik >>> Obat Herbal Jantung Koroner


Salam Sehat, By Obat Keloid Di Apotik

Waspadai Gejala Penyebab Penyakit Jantung Koroner

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

cara mengobati epilepsi